Django vs Flask: Manakah yang terbaik untuk Aplikasi Web Anda?

Artikel di Django Vs Flask ini membandingkan kedua kerangka berdasarkan pada beberapa parameter. Perbandingan ini akan membantu Anda memutuskan mana yang lebih baik untuk pengembangan aplikasi Anda.

Jika Anda tertarik , maka Anda pasti pernah mendengar tentang dua kerangka kerja seperti Django dan Flask. Namun jika anda bingung harus memilih yang mana untuk aplikasi web anda, maka kebingungan anda pasti akan berakhir setelah membaca blog ini di Django Vs Flask. Petunjuk yang akan saya bahas di sini adalah sebagai berikut:

Baiklah, mari kita mulai dengan topik pertama kita.





Django

django-Django Vs Flask-Edureka

Django adalah tumpukan penuh dan kerangka kerja Web berbasis Python tingkat tinggi. Ini mendorong perkembangan pesat dan desain yang bersih dan pragmatis. Django telah dibangun oleh pengembang berpengalaman dan dengan elegan menangani banyak kerumitan pengembangan Web. Hal ini dilakukan agar Anda dapat fokus menulis aplikasi tanpa perlu memutar balik roda. Selain itu, ini gratis dan kerangka kerja sumber terbuka.



Labu

Labu adalah WSGI ringan (Antarmuka Gateway Server Web)kerangka kerja mikro aplikasi web. Ini telah dirancang untuk membantu Anda memulai dengan cepat dan mudah dengan pengembangan web. Selain itu, ia memberikan kemampuan untuk meningkatkan ke aplikasi yang kompleks.Awalnya, ini dimulai sebagai pembungkus sederhana di sekitar Werkzeug dan Jinja dan sekarang telah menjadi salah satu yang paling populer .

php membuat array dari string

Django Vs Flask

Jenis Kerangka

Django adalah jenis kerangka kerja Full Stack sedangkan Flask termasuk dalam kategori kerangka Mikro.

Database

Jika aplikasi Anda membutuhkan SQLite , PostgreSQL , MySQL , atau Oracle, Anda harus memilih menggunakan Django. Di sisi lain, jika Anda menggunakan atau tidak ada database sama sekali, maka Flask adalah pilihan yang lebih baik.



Ukuran Proyek

Flask cocok untuk proyek yang lebih kecil dan tidak rumit yang memiliki cakupan yang terdefinisi dengan baik dan masa pakai yang lebih singkat. Karena Django memaksa struktur aplikasi yang konsisten terlepas dari ukuran proyek hampir semua proyek Django memiliki struktur yang serupa. Jadi, Django lebih cocok untuk menangani proyek yang lebih besar dengan tim yang lebih besar yang memiliki masa hidup lebih lama dan potensi untuk banyak pertumbuhan.

Tata letak proyek

Django menggunakan struktur proyek konvensional sedangkan Flask menggunakan struktur proyek sewenang-wenang.

java mendeklarasikan array objek

tipe aplikasi

Django terlalu pandai membuat aplikasi web berfitur lengkap dengan template sisi server. Jika Anda hanya menginginkan situs web statis atau layanan web RESTful yang memberi makan SPA atau aplikasi seluler Anda, Flask adalah pilihan yang lebih disukai. Django bersama dengan Django REST Framework bekerja dengan baik dalam kasus terakhir juga.

API RESTful

Django REST Framework (DRF), salah satu paket Django pihak ketiga paling populer, adalah kerangka kerja yang digunakan untuk mengekspos model Django melalui antarmuka RESTful. Ini mencakup semua yang Anda butuhkan (tampilan, serializers, validasi, auth) dan banyak lagi (API yang dapat dijelajahi, pembuatan versi, caching) untuk membuat API dengan cepat dan mudah.Flask memiliki sejumlah ekstensi hebat seperti Flask-RESTful, Flask-Classful, Flask-RESTPlus untuk Tampilan, Flask-Marshmallow untuk Serialisasi, Flask-JWT, Flask-JWT-Extended untuk Otentikasi.

Performa

Flask bekerja sedikit lebih baik daripada Django karena memiliki lebih kecil dan memiliki lebih sedikit lapisan. Perbedaannya dapat diabaikan, terutama jika Anda memperhitungkan I / O.

Perusahaan yang menggunakannya

Berikut adalah Perusahaan yang menggunakan Django:

Berikut adalah Perusahaan yang menggunakan Flask:

Parameter Django Labu
Jenis Kerangka

Tumpukan Penuh

Mikro

Database SQLite, PostgreSQL, MySQLDatabase apa pun termasuk NoSQL
Ukuran Proyek Proyek yang Lebih BesarProyek yang Lebih Kecil dan Tidak Rumit
Tata letak proyek Struktur proyek konvensional

Struktur sewenang-wenang

ansible vs puppet vs chef
tipe aplikasi Aplikasi web berfitur lengkap dengan template sisi serverAplikasi web statis atau layanan web RESTful yang memberi makan SPA atau aplikasi seluler Anda
API RESTful Kerangka Istirahat Django (DRF)Flask-RESTful (tampilan), Flask Marshmallow (Serialisasi), Flask JWT (Auth)
Performa Tidak lebih baik dari FlaskLebih baik dari Django
Perusahaan yang menggunakannya
  • Instagram
  • Pinterest
  • Udemy
  • Coursera
  • Zapier
  • Netflix
  • Mengangkat
  • Reddit
  • Zillow
  • MailGun

Kesimpulan

Jadi, kerangka kerja mana yang harus Anda gunakan? Tepatnya, itu tergantung. Keputusan untuk menggunakan kerangka kerja atau bahasa atau alat tertentu di atas yang lain hampir seluruhnya bergantung pada konteks dan masalah yang dihadapi.

Django berfitur lengkap dan karenanya membutuhkan lebih sedikit keputusan yang harus dibuat oleh Anda atau tim Anda. Anda mungkin bisa bergerak lebih cepat dengan cara itu. Bagaimanapun, jika anda tidak puas dengan salah satu pilihan yang dibuat Django untuk anda atau anda mempunyai persyaratan aplikasi unik yang membatasi jumlah fitur yang dapat anda manfaatkan, anda dapat melihat Flask juga.

Akan selalu ada kompromi dan kompromi. Akhirnya, kedua kerangka kerja telah menurunkan penghalang untuk masuk untuk membangun aplikasi web, membuatnya lebih mudah dan lebih cepat untuk dikembangkan.

Sekarang Anda telah memahami topiknya Django Vs Flask , lihat oleh Edureka. Kursus Django Edureka membantu Anda memperoleh keahlian dalam kerangka kerja Django REST, Model Django, Django AJAX, Django jQuery, dll. Anda akan menguasai kerangka web Django sambil mengerjakan kasus penggunaan waktu nyata dan menerima sertifikasi Django di akhir kursus .

Ada pertanyaan untuk kami? Harap sebutkan di bagian komentar dari artikel “Django Vs Flask” ini dan kami akan menghubungi Anda kembali secepatnya.