Apa itu Pengujian API? Panduan Sederhana tentang Cara Melakukan Pengujian API

Artikel ini membantu Anda mempelajari apa itu pengujian api dan mengapa penting untuk melakukan pengujian api yang memadai sebelum digunakan

Konsep API sudah ada sejak awal bahkan munculnya komputasi pribadi dan Web, sudah ada sejak 1960-an. Tanpa API, pengalaman digital yang kami alami setiap hari tidak akan mungkin terjadi. API bertanggung jawab atas segalanya mulai dari mendorong kampanye pemasaran yang kaya informasi hingga memeriksa cuaca di aplikasi seluler. API ini diuji sebelum digunakan dan kami menyebut prosesnya 'Pengujian API'. Pada artikel ini, kita akan mempelajari 'Apa itu Pengujian API?' Secara detail.Jika Anda baru mengenal pengujian perangkat lunak, pastikan juga membaca .

bagaimana menggunakan metode trim di java

Mari kita lihat topik yang dibahas dalam artikel ini:





Apa itu API?

API adalah singkatan dari Application Programming Interface, yang merupakan perantara perangkat lunak yang memungkinkan dua aplikasi untuk berbicara satu sama lain.

API - Apa itu Pengujian API - Edureka



Misalkan Anda mencari kamar hotel melalui situs pemesanan perjalanan online. Dengan menggunakan formulir online situs, Anda akan mengisi informasi yang diperlukan seperti kota tempat Anda ingin tinggal, tanggal check-in dan check-out, jumlah tamu, dan jumlah kamar. Kemudian Anda klik 'cari'. Namun apa yang terjadi antara memasukkan informasi Anda hingga menerima pilihan hotel Anda? API, itu dia! Situs ini mengumpulkan informasi dari banyak hotel yang berbeda. Saat Anda mengklik 'telusuri', situs tersebut kemudian berinteraksi dengan setiap API hotel, yang memberikan hasil untuk kamar yang tersedia yang memenuhi kriteria Anda. Dan semua ini terjadi dalam hitungan detik karena API, yang bertindak seperti pembawa pesan yang berjalan bolak-balik antara aplikasi, database, dan perangkat.

Namun, jika API tidak bekerja secara efisien dan efektif, itu tidak akan pernah diterapkan, terlepas dari apakah itu gratis atau tidak. Untuk menghindarinya, API diuji sebelum digunakan.

Apa itu Pengujian API?

Pengujian API adalah jenis pengujian perangkat lunak di mana antarmuka pemrograman aplikasi (API) diuji untuk menentukan apakah memenuhi harapan untuk fungsionalitas, keandalan, kinerja, dan keamanan.



Secara sederhana, pengujian API dimaksudkan untuk mengungkap bug, inkonsistensi, atau penyimpangan dari perilaku API yang diharapkan. Umumnya, aplikasi memiliki tiga lapisan terpisah:

  • Lapisan Presentasi atau antarmuka pengguna
  • Lapisan Bisnis atau antarmuka pengguna aplikasi untuk pemrosesan logika bisnis
  • Database Layer untuk pemodelan dan manipulasi data

Pengujian API dilakukan di lapisan paling kritis dari arsitektur perangkat lunak, Lapisan Bisnis. Di lapisan bisnis, pemrosesan logika bisnis dilakukan, dan semua transaksi antara Antarmuka Pengguna (UI) dan database terjadi. Jadi, dengan memastikan bahwa, API menawarkan fungsionalitas lengkap yang dimaksudkan memungkinkan pengembangan produk perangkat lunak di masa mendatang dengan mudah. Alasan lainnya mengapa pengujian API penting dibahas selanjutnya dalam artikel 'Apa itu Pengujian API?'.

Mengapa kita harus melakukan Pengujian API?

Pengujian API adalah aktivitas penting yang harus difokuskan oleh tim pengujian. Ini menawarkan sejumlah keunggulan dibandingkan jenis pengujian lainnya

Bahasa Independen: Data dipertukarkan melalui XML dan JSON, sehingga bahasa apa pun dapat digunakan untuk otomatisasi, terlepas dari bahasa yang digunakan untuk mengembangkan aplikasi.

GUI Independen: Pengujian API dapat dilakukan untuk memeriksa fungsionalitas inti aplikasi untuk mengekspos kesalahan kecil dan untuk mengevaluasi kekuatan build. Selain itu, kami dapat menguji API tanpa antarmuka pengguna.

Cakupan Tes yang Ditingkatkan: Sebagian besar API memiliki fitur yang memungkinkan penguji membuat dengan cakupan tes yang tinggi termasuk kasus positif dan negatif. Kami jarang dapat menemukan kasus pengujian yang tidak dapat diotomatiskan.

Kurangi Biaya Pengujian: Dengan pengujian API kami dapat menemukan bug minor sebelum pengujian GUI. Biasanya, bug minor ini akan menjadi lebih besar selama pengujian GUI. Jadi menemukan bug tersebut saat melakukan pengujian API akan hemat biaya.

Memungkinkan Rilis Lebih Cepat: Itu yang membutuhkan waktu sekitar 8-10 jam saat menjalankan pengujian regresi UI hanya membutuhkan waktu sekitar 1-2 jam dengan pengujian API. Ini memungkinkan perusahaan untuk merilis build lebih cepat dengan pengujian API.

Jadi, pengujian API adalah fase yang sangat penting dari proses pengujian. Tetapi bagaimana pengujian API dilakukan? Apakah ada prosedur khusus?

Bagaimana Cara Melakukan Pengujian API?

Di bawah ini adalah langkah-langkah yang dapat Anda ikuti untuk melakukan pengujian API:

Tinjauan Spesifikasi API

Langkah pertama adalah mendokumentasikan persyaratan pengujian API. Apa tujuan dari API? Apa alur kerja aplikasi? Integrasi mana yang didukung oleh API? Apa sajakah fitur API? Mendokumentasikan semua persyaratan pengujian API ini adalah hal pertama yang perlu Anda lakukan. Ini akan membantu Anda dalam merencanakan pengujian API selama proses pengujian.

Menyiapkan Lingkungan Pengujian

Langkah selanjutnya adalah menyiapkan lingkungan pengujian, dengan kumpulan parameter yang diperlukan di sekitar API. Ini melibatkan konfigurasi database dan server untuk persyaratan aplikasi.

Mengintegrasikan Data Aplikasi

Pada langkah ini, Anda perlu menggabungkan data aplikasi Anda dengan pengujian API untuk memastikan bahwa API berfungsi seperti yang diharapkan terhadap semua kemungkinan konfigurasi input.

Menentukan Jenis Tes API

c ++ lompat ke baris

Setelah Anda membuat batasan dan persyaratan pengujian, Anda perlu memutuskan untuk apa Anda ingin menguji API. Ada berbagai jenis pengujian API seperti pengujian fungsionalitas, pengujian validasi, pengujian beban, pengujian keamanan, pengujian ujung ke ujung, pengujian fuzz, dan banyak lagi. Selengkapnya tentang jenis pengujian API di sesi berikutnya dari artikel ini.

Eksekusi & Pelaporan Teks

Setelah Anda memutuskan untuk menguji API apa, langkah selanjutnya yang jelas adalah membuat kasus pengujian seputar persyaratan tersebut dan menjalankannya. Panduan dasarnya adalah mengidentifikasi parameter dan kondisi paling umum yang akan digunakan developer akhir saat memanggil API dan menguji skenario ini secara ekstensif. Dan kemudian dokumentasikan hasil tes untuk digunakan lebih lanjut.

Nah, Anda bisa mengikuti langkah-langkah di atas untuk berhasil menguji API. Salah satu langkah penting saat menjalankan pengujian API adalah memutuskan jenis pengujian yang ingin Anda lakukan. Untuk itu, Anda harus mengetahui jenis-jenis pengujian API. Mari kita lihat selanjutnya di artikel 'Apa itu Pengujian API'.

Jenis Pengujian API

Dalam pengujian API, jenis pengujian berikut dapat dilakukan:

java apa itu sebuah instance
  • Pengujian Fungsionalitas - Untuk memeriksa apakah API berfungsi dan melakukan apa yang seharusnya dilakukannya
  • Pengujian Keandalan - Untuk memeriksa apakah API dapat dihubungkan secara konsisten dan menghasilkan hasil yang konsisten
  • Pengujian Validasi - Membantu memverifikasi aspek produk, perilaku, dan efisiensi API
  • Pengujian Beban - Dilakukan untuk memastikan kinerja API dalam kondisi normal dan puncak
  • Pengujian UI - Ini melibatkan pengujian antarmuka pengguna untuk API dan bagian integral lainnya
  • Pengujian Keamanan - Untuk menguji apakah API aman dari semua kemungkinan ancaman eksternal
  • Penetration Testing - Untuk mendeteksi kerentanan aplikasi dari perspektif penyerang
  • Fuzz Testing - Untuk menguji API dalam hal batas untuk mempersiapkan 'skenario kasus terburuk'

Nah, ini adalah jenis pengujian API yang paling sering dilakukan. Dengan melakukan tes ini, apa yang Anda coba uji? Apa yang akan kamu temukan?

Anda memeriksa:

  • Fungsionalitas duplikat atau hilang
  • Perpesanan yang tidak tepat
  • Mekanisme penanganan kesalahan tidak kompatibel
  • Masalah multi-utas
  • Masalah keamanan, kinerja & keamanan
  • Masalah keandalan

Karena Pengujian API semakin populer, kami memiliki banyak alat yang tersedia untuk hal yang sama. Artikel ‘Apa itu Pengujian API?’ Ini mencantumkan beberapa alat pengujian API yang populer untuk referensi Anda.

Alat Pengujian API

Agar pengujian API berhasil, Anda memerlukan alat untuk menyusun dan mengelola kasus pengujian Anda. Berikut adalah beberapa alat pengujian API teratas yang dapat digunakan untuk dan Soap API:

SoapUI: Ini adalah alat sumber terbuka paling populer untuk pengujian API. Dengan SopaUI Anda dapat melakukan pengujian fungsional, pengujian kinerja, pengujian keamanan, dan pengujian berbasis data. Ini akan memberi Anda laporan untuk pengujian dan akan memungkinkan Anda untuk mengekspor data.

Tukang pos: Dengan lebih dari 4 juta pengguna di seluruh dunia, ini adalah salah satu alat pengujian API paling populer. Ini berjalan di Aplikasi Mac, Windows, Linux & Chrome. Memungkinkan Anda menyiapkan semua header dan cookie yang diharapkan API Anda, lalu memeriksa responsnya.

Katalog Studio: Ini adalah alat otomasi yang kuat dan komprehensif untuk API, Web, dan . Menyediakan penerapan yang mudah dengan memasukkan semua kerangka kerja, integrasi ALM, dan plugin dalam satu paket. Selain itu, mendukung permintaan SOAP dan REST, juga mendukung berbagai jenis perintah dan fungsi parameterisasi.

Tricentis Tosca: Ini adalah alat pengujian otomatisasi API pengujian berbasis model dari Tricentis tetapi juga mendukung pengujian API. Ini mendukung beragam protokol termasuk HTTP (s) JMS, SOAP, REST, IBM MQ, NET TCP, dll.

Yakinlah: Ini adalah alat Java Domain-specific language (DSL) open-source yang membuat pengujian layanan REST menjadi sederhana. Mendukung permintaan XML dan JSON. Alat ini menyederhanakan berbagai hal dengan menghilangkan kebutuhan untuk menggunakan kode pelat-boiler untuk menguji dan memvalidasi respons yang kompleks.

Selain alat-alat populer ini, ada juga alat-alat seperti Apache JMeter, HttpMaster, Parasoft, HP QTP, Karate DSL, dan banyak lainnya. Meskipun alat ini memudahkan pengujian API, Anda mungkin masih menemui beberapa tantangan saat melakukan pengujian API.

Tantangan Pengujian API

  • Tidak ada GUI, yang akan menyulitkan penguji untuk memberikan nilai masukan
  • Manajemen kasus uji sulit karena penguji mungkin harus menangani jutaan kasus uji
  • Penguji harus memiliki keahlian dalam bahasa pemrograman yang ditargetkan oleh API
  • Memakan waktu, membutuhkan banyak waktu dan sumber daya untuk mengembangkan alat dan uji desain
  • Dokumentasi yang tidak tepat akan menyulitkan perancang pengujian untuk memahami tujuan panggilan API
  • Urutan panggilan yang tepat diperlukan karena hal ini dapat menyebabkan cakupan pengujian yang tidak memadai
  • Fungsi penanganan pengecualian perlu diuji secara menyeluruh

Terlepas dari tantangan yang mungkin kami temui, pengujian API cukup penting dan sangat dibutuhkan. Jika API rusak karena kesalahan tidak terdeteksi, ada ancaman tidak hanya merusak satu aplikasi tetapi seluruh rantai proses bisnis bergantung padanya. Dengan ini, kita telah sampai pada bagian akhir artikel 'Apa itu Pengujian API?'.

Jika Anda menemukan pesan “Apa itu Pengujian API? 'Artikel yang relevan, lihat hidup-online oleh Edureka, perusahaan pembelajaran online tepercaya dengan jaringan lebih dari 250.000 pelajar yang puas dan tersebar di seluruh dunia.

Ada pertanyaan untuk kami? Harap sebutkan di bagian komentar pada ‘Apa itu Pengujian API?” artikel dan kami akan menghubungi Anda kembali.